Unjuk rasa Sri Lanka 2022

protes warga sipil terhadap pemerintah Sri Lanka pada tahun 2022

Unjuk rasa Sri Lanka 2022 (bahasa Sinhala: ශ්‍රී ලාංකික විරෝධතා; bahasa Tamil: இலங்கையின் மக்கள் போராட்டம்) juga dikenal sebagai Revolusi Kekuatan Rakyat 2022 adalah serangkaian protes yang sedang berlangsung oleh berbagai pengunjuk rasa non-partisan, terutama masyarakat umum dan partai politik oposisi terhadap pemerintah presiden Gotabaya Rajapaksa, yang dituduh salah urus ekonomi Sri Lanka.

Unjuk rasa Sri Lanka 2022
Anti-government protest in Sri Lanka 2022.jpg
Para pengunjuk rasa di depan Sekretariat Presiden Sri Lanka
Tanggal15 Maret 2022[1]–sekarang
LokasiSri Lanka,
Demonstrasi oleh komunitas Sri Lanka di Australia, Britania Raya, Selandia Baru, Amerika Serikat, Kanadadan banyak negara lainnya
Sebab
  • Salah urus ekonomi oleh pemerintah yang mengakibatkan krisis ekonomi Sri Lanka 2019–sekarang
  • Kekurangan termasuk pemadaman listrik, bahan bakar dan barang-barang penting
  • Inflasi tinggi dan kenaikan biaya hidup yang cepat
  • Korupsi dan nepotisme keluarga Rajapaksa[2]
Tujuan
  • Pengunduran diri presiden Gotabaya Rajapaksa dan pemerintahan rezim dibawah keluarga Rajapaksa.
MetodeUnjuk rasa, Aktivisme internet, Kerusuhan
StatusBerlangsung
  • Pernyataan keadaan darurat
  • Pemberlakuan jam malam nasional
  • Pembatasan akses media sosial
  • Pengunduran diri massal Kabinet Gotabaya Rajapaksa Kedua
  • Serangkaian serangan terkoordinasi terhadap pengunjuk rasa oleh massa Pro-Rajapaksa yang mengakibatkan serangan balasan oleh pengunjuk rasa terhadap properti loyalis Rajapaksa dan anggota Parlemen lainnya
  • Pengunduran diri Mahinda Rajapaksa dan Gotabaya Rajapaksa
  • Deklarasi jam malam di seluruh pulau dari 9 Mei hingga 11 Mei diperpanjang hingga 12 Mei serta pengerahan militer.
Pihak terlibat

Pemrotes dan organisasi oposisi:

  • Banyak pengunjuk rasa apolitis dan non-partisan yang tidak terorganisir
  • Mahasiswa
  • Berbagai profesi termasuk sopir bus pribadi, nelayan, pekerja rumah sakit, dll.
  • Pendeta Buddha, Kristen, Islam dan Hindu
  • Veteran militer termasuk veteran perang yang cacat
  • Diaspora Sri Lanka terutama di Australia, Inggris Raya, Selandia Baru, dan Amerika Serikat
  • Partai politik

Emblem of Sri Lanka.svg Pemerintah Sri Lanka

  • Flag of the Sri Lanka Police.svg Polisi Srilanka
  • Flag of the Sri Lankan Army.png Angkatan Darat Sri Lanka
  • Sri Lanka Podujana Peramuna
    • Partisan Pro-Rajapaksa
Tokoh utama
Kepemimpinan yang sangat tidak terorganisir dan terdesentralisasi.
Jumlah korban
9 pengunjuk rasa tewas[a],[3][4][5][6][7] 200+ terluka[8][9]
600+ ditangkap[10]
Anggota Parlemen Sri Lanka Amarakeerthi Athukorala[11]
dan pengawalnya meninggal[b][4]
Ketua Imaduwa Pradeshiya, A.V. Sarath Kumara terbunuh[12]
1 polisi tewas,[13] 24 terluka [14]

Latar belakang

Berbagai kesalahan keputusan moneter mengakibatkan krisis ekonomi dengan inflasi yang parah, pemadaman harian hingga 10 jam, kekurangan bahan bakar dan banyak barang penting lainnya. Tuntutan utama para pengunjuk rasa adalah agar pemerintah yang dijalankan oleh keluarga Rajapaksa segera mengundurkan diri, membuka jalan bagi penguasa demokratis yang benar-benar baru.[8][15] Sebagian besar pengunjuk rasa tidak bersekutu dengan partai politik mana pun, dan beberapa bahkan menyatakan ketidakpuasan dengan oposisi parlementer saat ini. Para pengunjuk rasa biasanya meneriakkan slogan-slogan seperti "Pulang Gota", ''Pulang Rajapaksa''.[16][17] Protes sebagian besar dilakukan oleh masyarakat umum termasuk guru, mahasiswa, dokter, perawat, profesional IT, petani, pengacara, aktivis sosial, olahragawan, insinyur, dan beberapa petugas polisi tanpa afiliasi politik langsung dengan sebagian besar pemrotes menganggap diri mereka apolitis.[18][19] Beberapa protes telah dilakukan oleh individu-individu yang memiliki koneksi politik dan partai politik tetapi kemudian runtuh karena kurangnya dukungan. Populasi pemuda Sri Lanka telah memainkan peran utama dalam membawa protes di Galle Face Green, meneriakkan slogan-slogan seperti "Anda telah mengacaukan generasi yang salah" dan "Jangan bermain-main dengan masa depan kita".[20][21][22][23]

Para pengunjuk rasa menargetkan anggota keluarga Rajapaksa dan politisi pemerintah. Pemerintah sebagai pembalasan menggunakan metode otoriter seperti menyatakan keadaan darurat yang memungkinkan militer untuk menangkap warga sipil, memberlakukan jam malam, membatasi media sosial seperti Facebook, Twitter, WhatsApp, Instagram, Viber dan YouTube, menyerang pengunjuk rasa dan jurnalis, dan menangkap aktivis online.[24][25][26] Langkah-langkah ini meningkatkan ketidaksukaan rakyat terhadap pemerintah, dan diaspora Sri Lanka juga memulai demonstrasi menentang penindasan hak asasi manusia.[27][28] Pemblokiran media sosial juga menjadi bumerang karena penggunaan VPN yang berlebihan oleh orang-orang Sri Lanka menyebabkan tagar seperti #GoHomeRajapaksa dan #GoHomeGota menjadi tren di negara-negara seperti Amerika Serikat, Singapura, dan Jerman. Selain itu, Komisi Hak Asasi Manusia Sri Lanka mengutuk tindakan tersebut dan memanggil pejabat yang bertanggung jawab atas pemblokiran dan pelecehan terhadap pengunjuk rasa.[29][30]

Kronologi

April

Keadaan darurat diumumkan

Pada tanggal 1 April, Rajapaksa mendeklarasikan keadaan darurat.[31] Kondisi "jam malam" diberlakukan selama 36 jam.[32] Kondisi ini sangat mempersulit rakyat Sri Lanka, karena rakyat Sri Lanka juga sedang mengalami berbagai krisis kekurangan bahan makanan serta bahan bakar, dan listrik pun kurang tersedia.[33] Pengumuman kondisi "jam malam" ini membuat banyak kepanikan terjadi di masyarakat, dimana terjadi pembelian secara panik di berbagai pasar dan toko. Para pembeli di berbagai toko ini meneriakkan slogan-slogan anti pemerintahan Rajapaksa saat sedang mengantri untuk membeli keperluan mereka. Banyak orang juga terpaksa tidur di jalan karena tidak memiliki waktu untuk pulang ke rumah mereka masing-masing.[34][35]

Pengunduran diri dari kabinet

Pada tanggal 3 April, ke-26 anggota kabinet Rajapaksa Gotabaya Kedua kecuali Perdana Menteri Rajapaksa mengundurkan diri secara massal. Namun, para kritikus mencatat bahwa pengunduran diri itu tidak sah karena mereka tidak mengikuti protokol konstitusional dan dengan demikian menganggapnya sebagai "palsu",[36][37][38] dan beberapa di antaranya dipekerjakan kembali di kementerian yang berbeda pada hari berikutnya.[39] Kepala pemerintahan cambuk Johnston Fernando bersikeras bahwa Presiden Gotabaya Rajapaksa tidak akan mengundurkan diri dalam keadaan apapun meskipun seruan luas dari pengunjuk rasa, oposisi, dan masyarakat umum.[40]

Pemblokiran media sosial

Pada tanggal 3 Mei, atas perintah dari Kementerian Pertahanan, Komisi Regulasi Telekomunikasi Sri Lanka melakukan pemblokiran terhadap Whatsapp, Telegram, Facebook, Twitter, dan YouTube.[41] Komisi utilitas di Sri Lanka meminta pemblokiran diakhiri karena mereka tidak dapat menginformasikan pemadaman listrik tanpa adanya media sosial.[42] Pemblokiran media sosial diakhiri 15 jam setelah dimulai.[43]

Mei

Pada tanggal 5 Mei, para demonstran memulai kegerakan 'HoruGoGama' (Pulang ke rumah, desa maling!). Polisi dan aparat berusaha membubarkan demonstrasi dengan menggunakan water cannon dan gas air mata. Polisi menggunakan water cannon untuk merusak tenda yang digunakan oleh para demonstran.[44][45]

Pada tanggal 6 Mei, Presiden Gotabaya Rajapaksa menyatakan keadaan darurat untuk kedua kalinya.[46]

Pada tanggal 9 Mei, Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa mengundurkan diri dari jabatannya. Mahinda dikritisi dengan sangat berat karena dikenal sering melakukan kekerasan terhadap masyarakat.[47] Walaupun Mahinda mengundurkan diri, kekerasan dan protes terus berlanjut. Para demonstran juga melakukan pengrusakan terhadap berbagai monumen dan berbagai rumah dari keluarga Rajapaksa. Museum milik keluarga Rajapaksa dibakar, berbagai monumen dari keluarga Rajapaksa dihancurkan, dan patung lilin dari orangtua Rajapaksa dihancurkan.[48] Rumah keluarga Rajapaksa di daerah Kurunegala dihancurkan.[49] Polisi menggunakan gas air mata untuk melawan para demonstran.[50]

Pada tanggal 11 Mei, pemerintah Sri Lanka memerintahkan militernya untuk "tembak di tempat" bagi seluruh demonstran. Militer diberikan kuasa untuk menahan siapapun selama 24 jam sebelum harus diserahkan kepada polisi Sri Lanka. Militer dan polisi diberikan kuasa untuk menggeledah properti pribadi.[51] Banyak masyarakat yang khawatir apakah situasi ini akan membuat menjadi diadakan keadaan darurat, namun ini ditolak oleh militer Sri Lanka.[52]

Juni

Menteri keuangan Basil Rajapaksa mengundurkan diri dari jabatannya, dan menyatakan bahwa dinasti Rajapaksa tetap akan mempengaruhi politik Sri Lanka meskipun tidak memiliki jabatan apapun.[53]

Saat tim cricket dari Australia berkunjung ke Sri Lanka, masyarakat yang kehabisan gas LPG datang ke stadion dengan membawa tabung gas yang kosong, dan mengklaim tidak akan pulang sampai pemerintah memberikan tabung gas yang baru bagi mereka.[54] Polisi dan tentara melakukan pembubaran dengan paksa, dan para stasiun televisi yang melakukan penayangan dipaksa untuk tidak menayangkan para demonstran ini.[55]

Juli

Hirunika Premachandra, salah satu anggota parlemen Sri Lanka, ditangkap karena melakukan unjuk rasa dekat rumah kediaman Presiden Rajapaksa.[56] Penangkapan dari Premachandra membuat aksi protes kembali, yang ditanggapi polisi dengan kekerasan dan gas air mata.[57]

9 Juli: Serbuan ke Istana Presiden

Pada tanggal 9 Juli 2022, Gotabaya Rajapaksa, presiden Sri Lanka, melarikan diri dari tempat tinggal resminya karena banyaknya demonstran yang berdemonstrasi menuntut Rajapaksa untuk mengundurkan diri. Di hari yang sama, para demonstran dapat menyerbu ke dalam kediaman resmi Rajapaksa, meskipun polisi berusaha membubarkan dengan paksa dengan barikade dan dengan tembakan gas air mata.[58][59] Demonstran juga berhasil memasuki rumah resmi dari Perdana Menteri.[60] Perdana Menteri sementara Ranil Wickremesinghe menyatakan siap untuk mengundurkan diri dari posisinya.[61] Polisi Sri Lanka melakukan kekerasan pemukulan terhadap para demonstran di sekitar kediaman Perdana Menteri, termasuk kepada jurnalis yang sedang meliput.[62]

Pada tanggal 10 Juli 2022, Istana Presiden Sri Lanka dijadikan sebagai objek wisata oleh masyarakat, dimana masyarakat melakukan piknik, mengkonsumsi alkohol, serta berenang di istana tersebut.[63] Sampai kepada tanggal 10 Juli, keberadaan Rajapaksa tidak diketahui.[64] Kantor berita BBC melaporkan bahwa Rajapaksa ada di sebuah kapal perang milik Angkatan Laut Sri Lanka.[65]

Pada tanggal 13 Juli, Presiden Rajapaksa dan istrinya, bersama 2 orang ajudannya telah melarikan diri ke Maladewa, yang dilanjutkan dengan penerbangan dengan ke bandara Changi di Singapura. Presiden Rajapaksa menggunakan pesawat dari Angkatan Udara Sri Lanka saat melarikan diri ke Maladewa.[66]

Pada tanggal 14 Juli, demonstran mengundurkan diri secara damai dari semua bangunan yang mereka kuasai.[67] Kantor berita Reuters menyampaikan bahwa Presiden Rajapaksa telah mengundurkan diri melalui surat elektronik yang dikirimkan.[68][59]

15 Juli: Gotabaya Rajapaksa mengundurkan diri

Pada tanggal 15 Juli, secara resmi diumumkan bahwa Presiden Gotabaya Rajapaksa telah mengundurkan diri. Ranil Wickremesinghe akan diangkat sebagai Pelaksana tugas Presiden selama satu minggu.[69]

Catatan

  1. ^ 3 ditembak mati oleh polisi, 1 ditembak mati oleh anggota Parlemen Sri Lanka, Amarakeerthi Athukorala, 2 meninggal karena sebab lain
  2. ^ Hal ini diperdebatkan jika mereka dibunuh oleh massa atau jika keduanya bunuh diri

Referensi

  1. ^ "Sri Lanka's main opposition to hold demonstration on March 15 in Colombo". economynext.com. Echelon Media Company. 7 March 2022. Diakses tanggal 11 May 2022. 
  2. ^ "Sri Lanka's all-powerful Rajapaksas under fire". France 24 (dalam bahasa Inggris). 1 April 2022. Diakses tanggal 1 April 2022. 
  3. ^ "Two killed in shooting near Weeraketiya PS chairman's residence". Adaderana. 9 May 2022. 
  4. ^ a b "Sri Lanka MP among five killed on day of violence". Al Jazeera. 8 May 2022. 
  5. ^ "UPDATE - One dead, 24 injured from gunshot injuries as protestors and police clash in Rambukkana - Latest News | Daily Mirror". www.dailymirror.lk. 
  6. ^ "Man gets electrocuted while protesting against power cuts in Sri Lanka: Police". Deccan Herald. Colombo. 3 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  7. ^ "Local rap star Shiraz Rudebwoy dies at protest site". Daily Mirror. Colombo. 12 April 2022. Diakses tanggal 17 April 2022. 
  8. ^ a b Dhillon, Amrit (1 April 2022). "Sri Lanka: 50 injured as protesters try to storm president's house amid economic crisis". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 April 2022. 
  9. ^ "Sri Lanka PM Mahinda Rajapaksa offers to resign as crisis worsens". Al Jazeera. 9 May 2022. 
  10. ^ "Sri Lanka arrests over 600 protestors violating curfew in Western Province". The New Indian Express. 3 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  11. ^ "Sri Lankan PM Resigns, Ruling Party MP Killed In Clashes: 10 Points". NDTV. 8 May 2022. 
  12. ^ "Imaduwa PS Chairman dead following clash". 10 May 2022. 
  13. ^ "Violence rages in Sri Lanka, 8 killed in Negombo clash". Ani. 11 May 2022. 
  14. ^ "Sri Lanka president declares public emergency after protests against economic crisis". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Reuters. 2 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  15. ^ "Main opposition SJB to hold mass protest rally in Colombo". NewsWire. 13 March 2022. Diakses tanggal 1 April 2022. 
  16. ^ "Carpenters in Moratuwa stage protest – Front Page | Daily Mirror". www.dailymirror.lk (dalam bahasa English). Diakses tanggal 3 April 2022. 
  17. ^ Srinivasan, Meera (4 April 2022). "Opposition reject Gotabaya call to join cabinet amid crisis". The Hindu (dalam bahasa Inggris). ISSN 0971-751X. Diakses tanggal 10 April 2022. 
  18. ^ "Sri Lanka's Leaderless Protests". thediplomat.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 April 2022. 
  19. ^ "Sri Lanka: The protesters". The Indian Express (dalam bahasa Inggris). 17 April 2022. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  20. ^ "Don't play around with this generation | Daily FT". www.ft.lk (dalam bahasa English). Diakses tanggal 18 April 2022. 
  21. ^ "'Messed with the Wrong Generation'". CeylonToday (dalam bahasa Inggris). 18 April 2022. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  22. ^ "The youth are marching on". Print Edition – The Sunday Times, Sri Lanka. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  23. ^ "Diverse but determined; the people keep coming to Galle Face". Print Edition – The Sunday Times, Sri Lanka. Diakses tanggal 18 April 2022. 
  24. ^ "Sri Lanka Declared State Of Emergency As Crisis Sparks Protests". Viral Bake. 2 April 2022. Diakses tanggal 2 April 2022. 
  25. ^ "Sri Lanka imposes curfew amid food, fuel and power shortage protests". BBC News. 2 April 2022. Diakses tanggal 2 April 2022. 
  26. ^ "Sri Lanka imposes curfew after protests over food, fuel shortages". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2 April 2022. 
  27. ^ "ඇදිරිය හා සමාජ මාධ්‍ය තහනම නිසා රජයට ඇති අප්‍රසාදය ඉහළට?". www.ada.lk (dalam bahasa Sinhala). Diakses tanggal 3 April 2022. 
  28. ^ "Sri Lankans in NZ, Australia take to the street against govt". dailymirror.lk. Wijeya Newspapers. 3 April 2022. Diakses tanggal 10 May 2022. 
  29. ^ "Social media ban backfires : Anti Govt slogans trends in other countries". NewsWire. 3 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  30. ^ "Sri Lanka lifts social media ban, HRCSL summons officials". NewsWire. 3 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  31. ^ "Sri Lanka president declares public emergency after protests against economic crisis". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Reuters. 2 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  32. ^ "Island-wide curfew in Sri Lanka until Monday". Ada Derana. 2 April 2022. Diakses tanggal 2 April 2022. 
  33. ^ "Sri Lanka imposes curfew amid food, fuel and power shortage protests". BBC. 2 April 2022. Diakses tanggal 2 April 2022. 
  34. ^ "Panic buying reported in many areas: Heavy Traffic in Colombo". NewsWire (dalam bahasa Inggris). 2 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  35. ^ Jayasinghe, Uditha; Ghoshal, Devjyot (3 April 2022). "Social media platforms blocked in Sri Lanka amid curfew, opposition protest". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 April 2022. 
  36. ^ "Sri Lanka's cabinet ministers resign as crisis protesters defy curfew". BBC News (dalam bahasa Inggris). 3 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  37. ^ "Cabinet resigns". www.dailymirror.lk (dalam bahasa English). Diakses tanggal 4 April 2022. 
  38. ^ "Sri Lanka main SJB slams 'sham' cabinet resignation, says no deal". EconomyNext (dalam bahasa Inggris). 4 April 2022. Diakses tanggal 4 April 2022. 
  39. ^ "4 new Ministers sworn in". www.dailymirror.lk (dalam bahasa English). Diakses tanggal 4 April 2022. 
  40. ^ "Gotabaya Rajapaksa: Sri Lanka president defies calls for his resignation". BBC News (dalam bahasa Inggris). 6 April 2022. Diakses tanggal 6 April 2022. 
  41. ^ "Defence Ministry requests to block social media: TRC". Daily Mirror. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  42. ^ "PUCSL urges TRC, mobile operators to revoke social media ban – Breaking News | Daily Mirror". Daily Mirror. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  43. ^ "Sri Lanka restores access to social media platforms after 15 hours". Deccan Herald. Colombo. 3 April 2022. Diakses tanggal 3 April 2022. 
  44. ^ "Horu Go Gama established near Parliament". Colombo Gazette. 5 May 2022. Diakses tanggal 8 May 2022. 
  45. ^ "Sri Lanka's 'bunker government' and a parliament under siege". Print Edition – The Sunday Times, Sri Lanka. Diakses tanggal 8 May 2022. 
  46. ^ "Sri Lankan president calls second state of emergency in five weeks". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Agence France-Presse. 6 May 2022. Diakses tanggal 8 May 2022. 
  47. ^ "MR's parting shot of violence at the Galle Face Prime Minister leaves office only after almost setting the country on fire". Daily Mirror. Diakses tanggal 10 May 2022. 
  48. ^ "Sri Lanka's Day Of Deadly Violence: Here's All You Need To Know". NDTV. Diakses tanggal 10 May 2022. 
  49. ^ "Houses of SLPP MPs Rohitha & Keheliya attacked". NewsWire. 9 May 2022. Diakses tanggal 10 May 2022. 
  50. ^ "Repeated shots fired into the air and CS gas launched as, Temple Trees surrounded by anti-govt. protesters last night". www.dailymirror.lk (dalam bahasa English). Diakses tanggal 10 May 2022. 
  51. ^ "Sri Lanka Economic Crisis News LIVE Updates: Troops, military vehicles deployed in streets; fears rise over army takeover". The Times of India (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 May 2022. 
  52. ^ "Sri Lanka Economic Crisis News LIVE Updates: Troops, military vehicles deployed in streets; fears rise over army takeover". The Times of India (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 May 2022. 
  53. ^ "Basil leaves: Sri Lanka's former finance minister quits parliament ahead of 21st amendment". EconomyNext (dalam bahasa Inggris). 9 June 2022. Diakses tanggal 10 June 2022. 
  54. ^ "Galle Stadium surrounded by gas cylinders ahead of SL- Aus test". NewsWire (dalam bahasa Inggris). 27 June 2022. Diakses tanggal 6 July 2022. 
  55. ^ "Anti-government protesters removed from Galle fort". ESPNcricinfo. Diakses tanggal 6 July 2022. 
  56. ^ "Main opposition SJB to hold mass protest rally in Colombo". NewsWire. 13 March 2022. Diakses tanggal 1 April 2022. 
  57. ^ Nadeera, Dilshan. "The betrayal of the young" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 April 2022. 
  58. ^ "Protesters tear-gassed twice during mass demonstration in Colombo". Ada Derana. 9 July 2022. Diakses tanggal 9 July 2022. 
  59. ^ a b Sumbayak, Daniel (2022-07-15). "Krisis Ekonomi Sri Lanka dan Jatuhnya Pemerintahannya - Vibizmedia.com" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-15. 
  60. ^ CNN, Amy Woodyatt (9 July 2022). "Live updates: Turmoil in Sri Lanka as thousands protest". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 July 2022. 
  61. ^ "Sri Lanka PM 'willing to resign' after President's House stormed". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 July 2022. 
  62. ^ "Police attack journalists covering protests". NewsWire (dalam bahasa Inggris). 9 July 2022. Diakses tanggal 9 July 2022. 
  63. ^ "Laughter, piano at vacant Sri Lanka presidential palace". France 24 (dalam bahasa Inggris). 2022-07-10. Diakses tanggal 2022-07-10. 
  64. ^ "Sri Lankan President Gotabaya Rajapaksa's whereabouts still unknown". The Hindu (dalam bahasa Inggris). PTI. 2022-07-10. ISSN 0971-751X. Diakses tanggal 2022-07-10. 
  65. ^ "Sri Lanka: Protesters 'will occupy palace until leaders go'". BBC. BBC News. 11 July 2022. Diakses tanggal 11 July 2022. 
  66. ^ "Sri Lanka: Fleeing president lands in Singapore". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2022-07-14. Diakses tanggal 2022-07-14. 
  67. ^ "On run, Gotabaya in Singapore, resigns; protesters leave Colombo govt buildings". The Indian Express. 15 July 2022. Diakses tanggal 15 July 2022. 
  68. ^ "Sri Lanka president Rajapaksa emails resignation letter to parliamentary speaker – source". Reuters. 14 July 2022. Diakses tanggal 14 July 2022. 
  69. ^ "Sri Lanka President Gotabaya Rajapaksa has resigned – source". Newswire. 15 July 2022. Diakses tanggal 15 July 2022. 
🔥 Top keywords: